Pengertian Pada Htaccess dan Fungsinya

Htaccess merupakan ASCII file biasa yang bisa Anda buat melalui text editor seperti notepad atau simple text. Ini akan membantu para webmaster baru dalam memahami file Htaccess. Htaccess adalah file extensi tanpa nama. Ini bukan nama.Htaccess atau halaman yang berakhiran .Htaccess. ini hanya tertulis .Htaccess tanpa nama. File ini akan memberikan dampak pada seluruh folder dan subfolder yang akan di load oleh Apache Server. Pada file inilah diletakan perintah untuk konfigurasi server. Untuk membuatnya Anda bisa membuka Text editor kemudian simpan halaman kosong tersebut dengan nama .htaccess.

Ada beberapa hal yang dapat dilakukan dengan .htaccess, diantara yaitu:

  • Mencegah pengunjung melakukan browsing direktori
  • Me-redirect pengunjung dari satu halaman ke halaman lain
  • Memberi proteksi password pada direktori
  • Mengubah default halaman index pada folder tertentu
  • Mencegah hot-linking of images dari website

Berikut beberapa hal yang dapat dilakukan dengan .htaccess, yaitu sebagai berikut:

  1. Membuat halaman pesan kesalahan sendiri
    Dengan menggunakan file .htaccess anda dapat membuat halaman pesan kesalahan yang dapat digunakan untuk website anda sendiri dan tidak lagi menggunakan settingan default dari server. Dengan menggunakan halaman pesan kesalahan sendiri dapat membuat website anda terlihat lebih profesional dalam menangani kesalahan yang terjadi bahkan juga mengijinkan anda untuk membuat script yang dapat memberitahu anda apabila terjadi kesalahan.Anda dapat menggunakan pesan kesalahan anda sendiri selama anda mengetahui kode yang digunakan (seperti 404 untuk halaman tidak dapat di temukan/page not found) dengan menambahkan perintah di bawah ini ke dalam file .htaccess anda:

    ErrorDocument kode /file.html atau
    ErrorDocument kode http://www.namadomain.com/file.php

    Sebagai contoh jika anda mempunyai file notfound.html di dalam root direktori dari website anda dan ingin menggunakannya untuk 404, anda dapat menggunakan baris di bawah ini :

    ErrorDocument 404 /notfound.html atau
    ErrorDocument 404 http://www.namadomain.com/notfound.php

    Jika file tersebut tidak berada dalam root direktori dari website anda, anda hanya perlu menambahkan struktur direktori kedalamnya, contoh :

         ErrorDocument 404 /error/notfound.html

    Berikut adalah pesan kesalahan yang sering terjadi:

    • 401 – Authorization Required
    • 400 – Bad request
    • 403 – Forbidden
    • 500 – Internal Server Error
    • 404 – Wrong page
  2. Bagaimana membatasi akses ke direktori berdasarkan IP address dengan menggunakan .htaccess file ?
    Cara ini dapat dikatakan cara yang efektif untuk melindungi direktori yang ada dalam sebuah domain/site. Folder-folder selain yang terletak di dalam folder public_html juga dapat di lindungi dengan cara yang sama. Metode ini hanya dapat berjalan apabila anda memiliki account hosting dengan static IP address sendiri. Siapa saja yang berusaha mengunjungi direktori yang sudah di lindungi akan mendapatkan pesan kesalahan 403 Forbidden error.Langkah-langkah untuk membuatnya :

    • Di direktori yang ingin anda lindungi buat atau buka .htaccess file.
    • Taruh kode di bawah ini dan ganti 192.168.0.1 yang ada di dalam contoh ini dengan IP Address yang ingin anda ijinkan.
      Order Deny,Allow
      Deny from all
      Allow from 192.168.1.1
    • Anda dapat memasukkan sebagian dari IP Address, seperti, 192.168.1
    • Anda dapat menambahkan IP Address lainnya dengan memisahkannya dengan tanda koma, seperti ini : 168.1.1, 192.168.1. 5, 192.168.1.10
    • Simpan file .htaccess Anda
  3. Memblokir alamat IP tertentu,
    Hal ini jika kita ingin agar alamat IP tertentu tidak dapat mengakses website yang kita miliki maka kita dapat menggunakan kode sebagai berikut:

    Order Deny, Allow
    allow from all
    deny from 111.222.111.000

    Maksud baris di atas adalah semua alamat IP akan diperbolehkan mengakses website kita kecuali alamat IP 111.222.111.000, sedangkan bila kita ingin memblokir alamat IP yang memeliki rentang dari sekian sampai dengan sekian maka kita perlu menambahkan kode:

    deny from 111.222.111.

    maksudnya adalah alamat IP dari 111.222.111.0-100 akan diblokir. Pengaturan yang kita lakukan ini juga akan terjadi seperti kita melakukannya di control panel (IP deny manager). Jika kita ingin memblokir berdasarkan alamat website, kita perlu menambahkan pada baris berikutnya sesuai dengan nama website yang akan diblokir dengan didahului tanda titik. contohnya:

    deny from .namadomain.com

    Selain itu kita dapat melakukan redirek halaman ketika kita akan melakukan perbaikan pada website atau blog kita, dan agar pengunjung langsung menuju ke halaman yang telah kita tentukan maka kita perlu menambahkan kode berikut ini:

    order deny,allow
    deny from all
    allow from 192.168.1.1
    ErrorDocument 403 /halamanredirect.html
    <Files halamanredirect.html>
    allow from all
    </Files> 

    Maka ketika pengunjung lain yang datang akan langsung melihat halaman istirahat.html sedangkan alamat IP 192.168.1.1 (misalnya alamat IP punya kita) dapat mengakses website dengan normal (bukan halaman halamanredirect.html).

Demikianlah beberapa kegunaan .htaccess, semoga artikel ini dapat berguna.

hosting indonesia
Admin
About Admin 81 Articles
Saya ingin melihat-lihat untuk mendapatkan ide segar dan kadang-kadang hanya duduk dan bekerja di depan komputer berjam-jam.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*